PT. LINKAR INDONESIA CENDEKIA
Jakarta, Indonesia.
Send Your Mail At
[email protected]
Juli 05, 2021 , Blog
Mengelola Dinamika dalam Team – Leadership Series

Peran seorang Leader tidak hanya sebagai seseorang yang hanya bisa menginstruksikan atau memberikan tugas pekerjaan kepada tim nya, namun juga dapat menjadi orang yang mampu mengenali dan  mengelola dinamika yang ada dalam tim nya. 

Menurut teori Bruce Tuckman ada tahapan serta dinamika tim yang penting dikenali dan  bagaimana keterampilan seorang Leader dalam mengelola dinamika tim dalam tiap tahapan tersebut. 


1. Tahap Forming

Setiap anggota tim berfokus pada pemimpin, hanya menerima bimbingan dan otoritas pemimpin dan hanya menjaga hubungannya dengan pemimpinnya, tetapi tidak dengan anggota tim lainnya


Pada tahap ini peran seorang Leader adalah :

  • Melakukan pendekatan secara langsung kepada setiap anggota tim untuk membangun hubungan
  • Komunikasi dan informasi yang jelas mengenai peran, struktur serta panduan dalam membangun tim


2. Tahap Storming

Anggota tim lebih memperhatikan kesan yang mereka buat daripada peran maupun pekerjaan yang sedang dikerjakan; ingin dihormati, dan yang terpenting membuktikan kepada pemimpin kehebatan mereka untuk tim. Situasi ini berpeluang terjadi konflik internal pada tim.


Pada tahap ini peran seorang Leader adalah :

  • Peka dan tegas dalam mengelola dan  mengontrol konflik yang terjadi
  • Menawarkan dukungan, Membantu dan Memperjelas situasi dalam pengambilan keputusan

 

3. Tahapan Norming

ini adalah saat yang menyenangkan bagi semua, ketika keputusan besar dapat dibuat dan diimplementasikan, ide-ide baru berubah menjadi kenyataan, pengambilan risiko menjadi sangat efektif dan kegagalan dilihat hanya sebagai langkah lain di sepanjang jalan menuju kesuksesan. Peran dan hubungan antar anggota tim sekarang terjalin dengan kuat, membuat semua orang untuk berkonsentrasi dalam mengembangkan dirinya dan kontribusi pada perannya.


Untuk itu, peran Leader disini banyak di area : 

  • Memfasilitasi kebutuhan tim
  • Mengakomodasi program2 pengembangan tim
  • Sangat disarankan menggunakan gaya pembinaan dan meminta keterlibatan tim untuk solusi sebelum memberikan arahan dari sudut pandang pimpinan

4. Tahap Performing 

Tim pada tahapan ini, tim sekarang menjadi mesin yang kuat yang berjalan dengan semua roda penggeraknya berputar. Banyak konflik yang sehat, yang tidak merusak jalinan hubungan, diselingi dengan kegembiraan dan humor. Keberhasilan hampir tampak tercipta dengan sendirinya; pemimpin dan anggota tim telah belajar memberikan yang terbaik. 


Peran Leader pada tahap ini adalah:

  • Memberikan apresiasi kepada setiap pencapaian
  • Pemberian delegasi dan pengembangan
  • Monitoring serta pengawasan memastikan konsistensi hasil 
  • Melihat peluang – peluang peningkatan/improvement

Tentunya mengelola dinamika tim tidaklah semudah yang ada pada teori. Namun peran Leader disini sangatlah mempengaruhi bagaimana tim itu terbentuk. Untuk itu selain keterampilan-keterampilan tersebut diatas seorang Leader setidaknya memiliki keterampilan lain untuk dapat mengimplementasikan keterampilan tersebut.

Salah satu keterampilan yang kamu bisa pelajari adalah team coaching,




Latest Blog

Membantu Orang Tua Anak Berkebutuhan Khusus Melalui Coaching
Seperti yang saya alami, menjadi orangtua yang memiliki anak berkebutuhan khusus tidaklah mudah. Begitu kita menerima diag...
Mengelola  Dinamika dalam Team – Leadership Series
Peran seorang Leader tidak hanya sebagai seseorang yang hanya bisa menginstruksikan atau memberikan tugas pekerjaan kepada...
Gaya Kepemimpinan untuk Generasi Milenials
Tidak dapat dipungkiri bahwa kini para milenial dan generasi Z telah memasuki dunia organisasi. Tidak sedikit juga bahwa p...